Tergila-gila indonesia


Tergila-gila Indonesia




Manggung dan konser di banyak kota di seluruh pelosok Indonesia membawa keberuntungandan other privilege. Kamu jadi punya banyak peluang untuk mendatangi berbagai tempat wisata maupun yang bersejarah di sela-sela jadual manggungmu. Seperti saat mengunjungi Kota Blitar, kamu menyempatkan diri untuk berziarah ke Makam Bung Karno. Akhirnya salah satu keinginanmu terpenuhi. Mata dan hatimu terus menelusuri dari sudut ke sudut Museum Bung Karno seusai ziarah. Kebesaran bapak proklamasi itu seakan menyelubungimu. Sayangnya saat kamu mencoba untuk tidur di ranjang orang nomor satu di Indonesia itu, seorang petugas melarang. Memang sedikit kecewa, tapi setidaknya kamu telah melihat langsung kamar pribadi dan peninggalan beliau.
Saat mengambil gambar di Batu Makam Bung Karno yang berwarna hitam, sesuatu mengejutkanmu. Ada gambar kepala singa di batu hitam itu. Bahkan ada lukisan Bung Karno yang jantungnya bergerak.
Meski bisa travelling di sela-sela jadual konser, kamu sesungguhnya suka sekali travelling terutama dengan kerabat dekat karena menurutmu itu lebih nyaman,  sensasinya berbeda,  seru dan momennya benar-benar terasa.
Kamu merekam setiap perjalanan dan persinggahanmu dengan kamera. Selain vespa dan  travelling serta tentu saja menyanyi, memotret menjadi kesukaanmu yang lainnya. Awalnya iseng saja dengan handphone pribadi, lama-lama beranjak ke action cam. Beberapa merk Sony adalah favoritmu.



Kamera Sony Alpha A5100 adalah kamera  terbaru milikmu, Ia merupakan varian unik di jajaran mirrorless Sony, yang dulunya pakai nama Sony NEX. Unik karena Sony saat ini sudah punya A5000 (penerus NEX-3) dan A6000 (pengganti NEX6 dan NEX7), lalu hadirlah A5100 yang bisa dibilang adalah penerus NEX5T dengan beberapa fitur yang diambil dari A6000 (walaupun dari bentuk persis sama dengan A5000). Bingung? Singkatnya, Sony A5100 adalah A5000 dengan sensor 24 MP yang dilengkapi piksel pendeteksi fasa untuk auto fokus sehebat A6000. Kami menguji kamera A5100 ini dengan lensa kit 16-50mm powerzoom dan juga lensa 18-105mm f/4. Simak review kami selengkapnya.
Fitur utama Sony A5100 :
§  sensor 24 MP ukuran APS-C
§  hybrid AF (179 titik deteksi fasa, 25 area deteksi kontras)
§  ISO 100-25600, burst 6 fps
§  layar sentuh (tapi cuma untuk memilih titik fokus dan memotret)
§  built-in flash, bisa di bounce
§  simultan recording full HD dan HD720, ada XAVC S codec
Perbedaan utama dengan A6000 :
§  A5100 tidak ada jendela bidik
§  A5100 tidak ada flash hot shoe
§  A6000 tidak bisa sentuh layar


Kamera mirrorless mungil ini terlihat pas bila dipaketkan dengan lensa 16-50mm powerzoom. Tampak depan ada dudukan lensa E-mount standar Sony, di bagian atas tidak ada roda dial PASM ataupun flash hot shoe, di belakang ada berbagai tombol umum seperti MENU, movie, roda untuk ganti setting, D pad (kendali 4 arah), tombol DELETE dan HELP. Tidak ada tombol Fn di A5100, untuk itu melalui pengaturan menu kita bisa atur kegunaan tombol HELP menjadi fungsi lain yang menurut kita penting. Untuk berganti mode misal Auto, PASM, movie, scene mode dsb bisa menekan tombol OK lalu memutar roda. Agak repot memang, tapi kamera ini memang didesain minimalis dan tidak cocok untuk fotografer yang sering berganti setting dengan cepat.
Tampak depan dengan LCD di flip ke atas dan lampu kilat terangkat. Layar LCD ini punya resolusi tinggi dan aspek rasio 16:9 yang lebih optimal untuk rekam video HD. Foto bawah : tampak belakang.
Dirancang tanpa jendela bidik, maka satu-satunya cara untuk memotret adalah dengan live view melalui LCD utama. Karena layar di A5100 punya aspek rasio 16:9 maka foto dengan aspek rasio 3:2 akan menyisakan baris hitam di kiri dan kanan layar, yang secara jeli dimanfaatkan Sony untuk indikator setting. Dengan demikian sepintas kita bisa meninjau setting kamera sebelum memotret, misal contoh tampilan setting di bawah ini menunjukkan kamera dalam mode P, 1/60 detik, f/5.6 ISO Auto, drive mode Continuous Hi, fokus servo AF-S, WB 4800K, baterai 35% dan masih banyak lagi informasi tambahan lainnya. Bila semua tulisan di kiri kanan ini justru tampak mengganggu, bisa dihilangkan dengan menekan tombol DISP.
Menu khas Sony Alpha cukup berbeda dengan Sony NEX, disini menu disusun mendatar dengan berbagai tab dan nomor. Cukup rapi, walau agak memusingkan di awal. Tidak ada My Menu atau Custom Menu sehingga kita harus hafal setiap setting favorit itu ada di tab apa dan nomor berapa. Tab yang paling pertama adalah Tab Shooting Menu yang terbagi atas 8 halaman (!). Jadi misal anda ingin mengganti WB maka masuklah ke Tab Shooting Menu halaman 5, baris kedua. Untuk mengubah fungsi tombol menjadi sesuai kebutuhan kita, masuk ke Tab kedua (Setting Menu) halaman 5 baris kedua. Disana bisa diatur tombol Center, Left, Right, Down dan Button menjadi fungsi lain semisal AF, WB Image Quality dan sebagainya.
Pengaturan video juga cukup lengkap, dengan opsi format video XAVC S (25p/50p 50 Mpbs, pastikan kartu memori yang dipasang punya spesifikasi tinggi), AVCHD (ini yang lebih umum) dan MP4 (hanya ada pilihan 1440×1080 12Mbps dan 640×480 3 Mbps). Untuk AVCHD kita bisa memilih berbagai frame rate seperti 25p (FH 17 Mbps dan FX 24 Mbps), 50i (FH 17 Mbps dan FX 24 Mbps) dan 50p (PS 28 Mbps). Perhatikan kalau di format XAVC S tidak bisa memakai fitur Dual Video REC karena tingginya bandwidth video.
Pada Shooting Mode kita bisa beralih dari Intelligent Auto, Superior Auto, P, A, S, M, Movie Mode (didalamnya juga ada pilihan P,A,S,M untuk movie), Sweep Panorama dan Scene Selection yang berlimpah (Portrait, Sports Action, Macro, Landscape dll). Yang kami suka dari Scene mode ini disertai penjelasan dan contoh fotonya sehingga membantu untuk pemula. Contoh dibawah ini adalah tampilan di LCD saat mengakses Scene Handheld Twilight.
Kinerja kamera A5100 terasa responsif, tidak terasa ada shutter lag, auto fokus juga cepat seperti prediksi kami. Dengan kemampuan tembak hingga 6 foto per detik maka kamera pemula ini sudah menyamai DSLR kelas semi pro. Saat kami uji menembak cepat kamera ini sanggup meladeni tanpa kesulitan. Suara shutter terdengar lembut sehingga meski dipakai menembak kontinu suaranya tidak terlalu berisik. Pada playback mode, roda belakang sangat berguna untuk melihat banyak foto bergantian secara cepat. Kemampuan lampu kilat memang terbatas, paling hanya untuk menerangi obyek yang jaraknya 2-3 meter saja, untungnya flash di kamera ini bisa dipaksa ke atas untuk bounce ke langit-langit.
Urusan sensor 24 MP di kamera ini tentu sudah setara dengan kamera modern lain yang punya ciri kualitas ISO tinggi yang baik sampai ISO 1600 dan bisa menjaga noise tetap minimum di ISO diatasnya. Kami menguji berbagai setting dari ISO 100 sampai ISO 25600 dan terlihat memuaskan, warna dan detail tetap terjaga di ISO 3200 sampai ISO 6400. Berikut contoh berbagai ISO selain ISO dasar, mulai dari rentang yang aman (ISO 200-1600) dan rentang yang tinggi (ISO 3200-25600). Cek juga file aslinya di flickr untuk memastikan dalam tampilan 100
auto fokusnya sudah memakai sistem hybrid AF, perpaduan antara deteksi kontras dan deteksi fasa. Secara teori sistem ini menggabungkan dua keunggulan dari masing-masing cara, deteksi fasa untuk kecepatan dan deteksi kontras untuk akurasi fokus. Hanya bila kondisi agak gelap barulah kamera ini bergantung pada deteksi kontras saja. Di A5000 (kamera  sebelum A5100) tidak ada sistem hybrid AF, yang ada hanya deteksi kontras layaknya kamera non DSLR pada umumnya. Sony A5100 diberikan fitur hybrid AF yang persis sama dengan milik Sony A6000 yang mana kami akui merupakan peningkatan yang signifikan untuk ukuran kamera pemula.
Untuk mode AF-C yang khusus dirancang mengikuti fokus pada subyek yang bergerak, kamera A5100 ini dengan baik bisa menjaga fokus pada subyek yang bergerak, khususnya mendekat atau menjauh dari kamera. Contoh foto di atas diambil pakai pode fokus AF-C, dengan lensa 18-105mm f/4. Hal ini tidak lepas dari adanya fitur hybrid AF, tidak terlihat adanya  focus hunting saat mencari fokus ke benda yang bergerak. Kami menguji juga bagaimana kamera ini bisa melakukan auto fokus kontinu saat kamera dipakai untuk memotret berturut-turut. Kombinasi antara 6 fps dengan hybrid AF tentu membuat penasaran apakah kamera ini bisa menyamai kinerja DSLR kelas cepat?
Dalam pengujian di lapangan, kamera ini dalam mode AF-C mampu mengunci gerakan sepeda atau anak-anak yang bermain bola yang arahnya mendekati kamera. Dengan memakai mode burst 6 fps bisa dianalisa rasio sukses dan gagalnya. Dari beberapa kali pengujian umumnya kamera A5100 berhasil menjaga fokus pada subyek utama, walau kadang juga fokusnya meleset ke belakang.

Menjadi kamera pemula tidak berarti kompromi pada performa. Sony A5100 menunjukkan bahwa kinerja cepat dengan auto fokus yang modern bukan hanya milik kamera kelas mahal saja. Sebagai kamera modern, kita juga akan menikmati sensor 24 MP yang detail, kemampuan ISO tinggi yang masih layak, fitur WiFi dan NFC serta prosesor yang cepat. Adanya sistem layar sentuh merupakan bonus menarik, walau kami akan lebih senang andaikata bisa mengatur setting dengan menyentuh layar. Sayangnya layar sentuh di A5100 ini hanya bisa untuk memilih titik fokus dan untuk memotret saja. Memang karena ukurannya yang kecil kita harus kompromi pada hal-hal lain seperti jendela bidik, flash hot shoe, roda dial PASM dan tombol Fn yang semuanya absen di kamera ini.
Fitur lain yang cukup mengejutkan untuk kamera A5100 adalah kemampuan videonya, dimana kita bisa mengatur eksposur secara manual saat rekam video, juga memilih format pro XAVC S dan ada dual recording di mode AVCHD. Dengan hybrid AF, rekaman video juga lebih terbantu dalam hal auto fokus yang mulus dan tidak hunting. Sayangnya saat sedang merekam video, kamera ini tidak bisa ‘dipaksa’ untuk mengambil foto juga (dengan menekan tombol shutter). Memang tidak banyak kamera yang bisa memotret saat sedang rekam video, Sony A5100 ini salah satu yang tidak bisa. Kekurangan kecil lain yang tergolong lumrah adalah dalam hal baterai dimana selain ukurannya yang relatif kecil, juga cara mencharge baterai yang seperti ponsel (mencolokkan kabel USB ke kamera maka baterai akan terisi) repot kalau kita ingin mengisi baterai cadangan.
Tapi dengan segala kelebihannya, Sony A5100 memberi ‘warning’ pada produsen lain bahwa teknologi terus berkembang dan bukan hal yang sulit untuk menerapkan semua hal baru di kamera pemula sekalipun
Berbekal kamera sony alpha ini kamu menjelajah banyak pantai, juga hutan-hutan, perbukitan, pegunungan, padang pasir, padang rumput, danau-danau, sungai-sungai besar dan banyak tempat lainnya. Membuatmu makin tergila-gila dengan Indonesia. 

Komentar