Recent Posts

23 Mei 2020

Live Instagram: Women Speak Series

Live Instagram: Women Speak Series


Tanggal 21 April 2020 nya, Dian Nafi kembali diinterview. Kali ini wawancara oleh sekolah menulis dan medianya live instagram.

Pokok-pokok pembahasannya antara lain sebagai berikut:


Diskusi bagaimana menulis alur serapi itu?

Apa novel Too Good To BeTrue ini kisah nyata?

Apakah tipe menulis di rumah atau suka di luar rumah misal di cafe atau di mana

Sharing teknik menulis

bagaimana membuat konflik

Apakah punya teknik menulis sendiri

Apakah selalu lewat penerbit mayor


Dari banyak buku yang ditulis, manakah buku yang favorit

Apakah membuat buku panduan menulis


Interview kemarin itu seru banget dan seperti biasanya, justru menambah semangat untuk menulis lagi, menaikkan vibe kreatifitas dan challenging as well.


Semoga sharing kepenulisan ini berkah dan bermanfaat untuk para pendengar dan pemirsa. Aamiin aamiin ya robbal alamiin.


Talkshow With Lingkar Luar Podcast

Talkshow With Lingkar Luar Podcast



Alhamdulillah meski working from home, ternyata ada saja kesempatan untuk hadir bertemu dengan banyak orang, meski itu lewat online dan media digital. beberapa hari lalu, dua media minta kesediaan Dian Nafi untuk interview seputar dunia kepenulisan. 

Kemarin tanggal 20 April 2020, Podcast Lingkar Luar mewawancarai Dian Nafi seputar kepenulisan. Dan akhirnya tayang rekamannya pada tanggal 11 Mei 2020. 

Pertanyaannya seputar 


awal karir kepenulisan.

masalah-masalah awal nulis

Pengalaman menulis

Gimana mengatur waktu menulis dengan pekerjaan lain

Terus mengalirlah ke mana-mana juga pembahasannya itu. Termasuk bagaimana ceritanya kok bisa sampai pergi ke Belanda dan jalan-jalan ke Eropa.

kenapa menekuni kepenulisan padahal kerja arsitek bayarannya lebih gedhe dan seterusnya.

Bagaimana mengatasi kejenuhan

Apakah sudah pernah menulis buku berkaitan dengan arsitektur 


dan lain-lain pertanyaan.



Dengerin sendiri ya rekaman podcast-nya. Silakan langsung meluncur ke channel podcast yang keren ini. 

Gratitude Jurnal #DNEvents 2020

Gratitude Jurnal #DNEvents 2020 





Biasanya Gratitude Jurnal #DNEvents ditulis menjelang akhir tahun, merangkum seluruh event yang dilakukan Dian Nafi sepanjang tahun itu. Namun karena tahun 2020 ini beda, Gratitude Jurnal #DNEvents 2020 ditulis mulai akhir April ini ya. Namun tetap merangkum semua event dari awal tahun 2020. dan akan  diperbarui terus setiap ada event baru, alias update. Jadi, stay tune!

Tentu saja sebagian besar event dan kegiatannya dilakukan secara online dari rumah karena ada pandemic corona yang mengharuskan kita semua stay at home. 

Stay safe. Stay healthy ya!


After last year's journal of gratitude like these (below)
#DNEvents 2019
#DNEvents 2018
#DNEvents 2017

#DNEvents 2016
#DNEvents 2015
#DNEvents 2014
#DNEvents 2013
#DNEvents 2011-2012

so we go to Journal #DNEvents 2020


januari

Mendampingi Pembimbingan Manasik Haji KBIH 

Workshop Parenting Fatayat NU

Konferensi Muslimat NU 

Penganugerahan Finalis Lomba Blog Bank Indonesia - Jakarta

Buku Baru: Kumpulan Cerita Anak Kue Ibu


Sertifikasi Pembimbing Haji dan Umroh - Yogyakarta

Buku Baru: Antologi Travinspira

februari

Buku Baru: Buku Hybrid Paradox

Sertifikasi Pembimbing Haji dan Umroh -Jogjakarta

Buku Baru: Novel Majid

Trip bareng Dinas Pariwisata Palembang 

maret

Gabung Kantor Media

Bakti Lingkungan di Candi Gedong Songo bareng Djarum 

Juri Lomba menulis Cerita Anak

Buku Baru: Buku Kumpulan Cerpen Rumah Kita

Buku Baru: Kumpulan Cerpen Perempuan-Perempuan Pesantren

Buku Baru: Buku Working From Home

Buku Baru: Novel Someone Like You

april

Novel ALIN

Buku Baru: Novel Perjalanan Haji dan Umroh: Too Good To Be True

Buku Baru: Antologi Jelajah Masjid Agung Demak

Buku Baru: Kumpulan Cerpen Pawastran

Buku Baru: Buku Copy and Content Writing 


20 April Interview Sharing Kepenulisan with Podcast Lingkar Luar

Buku Baru: Buku Sederas Hujan Seterang Purnama


21 April Interview Live IG with sekolah menulis

24-26 April  techstar startup weekend

28 April mengajar kelas online digital marketing womenwill initiative by google

30 April mengajar kelas online Optimasi Media Sosial initiative by google

mei

3 mei  Talkshow Seni RRI: dandangan

Buku Baru: Antologi Senarai Cinta Smurumarahita

5 mei Bincang Budaya RRI: dugderan

Buku Baru: Antologi Arsitektur Masjid Agung Demak; Menjaga orisinalitas dan menawarkan modernitas.

7 Mei Talkshow Ramadhan RRI: Megengan

9 Mei Talkshow  Budaya RRI: Baratan

20 Mei Zoom Class: writerpreneurship di era new normal

27 Mei Zoom Brainstorming Penulis Arsitektur

Terima kasih kepada semua pihak yang telah bekerja sama. 
Thanks a lot for having me:)

For reservation and any other collaboration, please do not hesitate to contact at 081328767574 or klik bit.ly/orderhasfa or email: dnizers@gmail.com

Writerpreneurship Dan Era New Normal




Writerpreneurship Dan Era New Normal

Rabu 20 Mei 2020 kemarin, Dian Nafi mendapat undangan dari satgas NU peduli covid-19 untuk mengisi sesi sharing via zoom. Topiknya tentang writerpeneurship dan  Era New Normal.

Alhamdulillah sesi satu jam ini menjadi kesempatan untuk menyemangati utamanya diri sendiri dan juga lebih banyak orang lagi supaya bisa memanfaatkan era new normal, di mana makin banyak pengguna internet dan gadget. Writerpreneurship makin punya banyak peluang dan kesempatan yang lebih luas. sayang sekali kalau kita tidak bisa menggunakan dengan sebaik-baiknya. mengendarai momentum dengan seoptimal mungkin, mengerahkan segala daya upaya usaha dan doa untuk bisa menghasilkan yang terbaik.

baik dari sisi kemanfaatan, sehingga kepenulisan kita memiliki nilai jariyah yang masih bisa kita petik buahnya meskipun kita sudah tiada dan berpindah ke alam lain, maupun dari sisi benefit berupa finansial,material, jaringan, networking dan lain-lain yang bernilai duniawi.

However kita semua tahu bahwa yang sepertinya tampak duniawi juga bisa menjadi bekal yang baik untuk ukhrowi kita. Kan muslim mukmin yang kuat secara ekonomi justru yang dianurkan, agar kita punya kemandirian, sehingga tidak meminta-minta. Ya kan. Aamiiin..
Apalagi kalau bisa memberi. Karena Orang yang tangannya di atas lebih baik daripada tangan di bawah. 

Ada banyak banget sebenarnya yang bisa dibahas terkait writerpreneurship. Karena waktunya singkat, hanya satu jam sudah berikut tanya jawab, maka dalam kesempatankemarin dibagikan tentang tiga jalur kepenulisan yang profitable.

12 Mei 2020

Gratis Ebook Tiga Biru Segi

Gratis Ebook Tiga Biru Segi



Puisi sejak riwayatnya yang paling usang adalah dunia tersingkir, dunia tercibir.
Demikian Damhuri Muhammad dalam pengantar buku Luka Mata, buku sajak Hasan Aspahani.
Puisi pula yang telah menjadi medium terluar ketika kedahsyatan menerpa seseorang.
Demikianlah pula ketika bencana alam di tiga sudut bumi nusantara menuliskan puisinya.
Dan mereka, para penulis yang mengirimkan puisinya, telah menuliskannya kembali menjadi untuk, apa yang disebut Dahari sebagai "menghembuskan gairah epistemologi". Jika kini puisi-puisi ini menjadi buku yang terbaca, itu karena puisi telah menjadi kasih karena bencana tak boleh hanya lara sendiri.

Sebagai antologi, keberagaman menjadi dimensi yang menguatkan buku ini yang didedikasikan sepenuhnya untuk bencana yang tak hanya sampai pada simpati. Tetapi ingin menjadi saksi, bahwa puisi menjadi kasih yang nyata dalam kata dan tindakan.


buku "TigaBiruSegi"
Antologi Puisi Kasih – Tanah,Air, Udara
Penulis: Dian Nafi & Hasfriends
Penerbit: Hasfa Publishing
ISBN 978-602-98386-0-2
harga : Rp 30.000, tebal 116 hal, HVS 70 gr, ukuran 13,5x20 cm.

Teman-teman bisa dapatkan gratis ebooknya di sini ya. Untuk menemani teman-teman di masa karantina alias isolasi diri di rumah. 





Joy Reading!
Stay at Home!
Stay Safe!
Stay Healthy!


Untuk lihat dan beli buku-buku Dian Nafi lainnya, klik bit.ly/bukudiannafi

Untuk beli buku-buku versi digital alias ebook Dian Nafi di Amazon, klik bit.ly/diannafi

Untuk beli buku-buku versi digital alias ebook Dian Nafi di Google Books dan GooglePlay, klik bit.ly/DianNafi

3 Mei 2020

Menjahit, Menggambar atau Membangun Cerita

Menjahit, Menggambar atau Membangun Cerita


Sebenarnya apakah kita ini Menjahit, Menggambar atau Membangun Cerita?

Semua beda-beda metode dan pendekatan. 

Hari ini di masa pandemi corona, guru kita Pak AS Laksana menggelar pelatihan menulis (online) seharga satu juta rupiah untuk mengajarkan tentang bagaimana menggambar kalimat, menggambar cerita.


Sedangkan Mbak Dewi Dee Lestari penulis Supernova series mengajar kelas menulis online juga, Kazen Writing.  Kaizen, perbaikan kecil yang dilakukan berkesinambungan, adalah prinsip yang mbak Dewi Lestari yakini dan terapkan dalam menulis. Di kelas tersebut mbak Dee akan berbagi metode hasil pengalaman dan uji coba sepanjang 19 tahun kariernya sebagai penulis. Peserta  akan tahu tahap demi tahap yang saya lakukan, hal penting apa saja yang perlu dicermati ketika berproses, dan berbagai perbaikan yang bisa diterapkan agar kemampuan menulismu terus bertumbuh.


Pak AS Laksana jualan kelas menulisnya di facebook. Mbak Dewi Lestari jualan kelas menulisnya lewat twitter. 

Seorang penulis kelahiran Indonesia berketurunan Tionghoa yang sudah lama tinggal di Amerika Serikat, Bu Lian Gouw, punya pendekatan lain. Dia selalu menampilkan adegan-adegan dalam imajinasinya di kepala seperti dia sedang memutar film, dia menyaksikan film yang dibuatnya itu dalam benak, lalu menuangkannya dalam kalimat-kalimat novel. Begitu cara bekerjanya. 


Penulis favoritku Khaled Hussein yang karyanya The Kite Runner kubaca ulang beberapa kali, terlihat kalau menjahit ceritanya dengan sangat rapi. Ada benang merah yang tampak ketika kita membaca utuh ceritanya, semua dijalin dalam puzzle puzzle yang kemudian kita temukan saling berhubungan. Bahkan gimmick gimmick yang bertebaran juga terlihat kalau dirancang dengan apik. Kita tak tahu sebelumnya bahwa itu akan terjadi, tapi dimunculkan kemudian menjadi sebuah tayangan yang wah iya ya, ini tuh yang itu. 

baik dalam karakterisasi maupun setting dan scene serta sub-plot sub-plotnya. Indah sekali. Very neat. dan halus pisan. So subtile. 

Seperti seorang pria dengan pot tomat, kalau kita lontarkan sepotong ungkapan ini, kita tahu itu adalah diplomat amerika yang bertugas di afganistan yang mempersulit proses adopsi amir akan anak lelakinya hasan, sohrab.

Tentang amir yang menyelipkan segenggam uang di bawah karpet saudaranya si kurir pengantar amir selama di afganistan, ternyata seperti adegan saat belasan tahun lalu amir menyelipkan segenggam uang juga di bawah karpet rumah hassan demi memfitnahnya.

Daaan masih banyak lagi gimmick gimmick lain dan benang merah yang ada. 

kalau kamu?
bagaimana cara dan metodemu menulis?
apakah Menjahit, Menggambar atau Membangun Cerita?

**

Oh ya, kalau teman-teman berminat untuk ikut kelas menulis online juga bersama Dian Nafi, silakan daftar ya. Berikut link-nya:

Kelas online MENULIS CERPEN. Terbatas hanya untuk 30 peserta online.⁣⁣⁣
DAFTAR sekarang! bit.ly/kelascerpenDN

Kelas online MENULIS NOVEL. Terbatas hanya untuk 30 peserta online.⁣⁣⁣
DAFTAR sekarang! bit.ly/kelasnovelDN


Kelas online MENULIS BUKU. Terbatas hanya untuk 30 peserta online.⁣⁣⁣
DAFTAR sekarang! bit.ly/kelasbukuDN

29 Apr 2020

Tips Optimasi Twitter


Tips Optimasi Twitter




Di twitter bisa terjalin komunikasi personal antara pemilik bisnis dengan calon klien, marketing online Twitter mengedepankan engagement.

Banyak orang bisa menonton siaran langsung sambil berkomentar di Twitter. Alias di twitter lah, update terjadi.

Fitur di Twitter memungkinkan eksposur dengan rekomendasi who to follow, balasan tweet, promoted tweet, retweet, hashtag, percakapan di tweet, akun yang diikuti, dll.

Bagaimana cara Optimasi Twitter

Maksimalkan Profil
username sesuai dengan nama usaha
username yang pendek

Foto profil pakai logo usaha
header image strategis untuk meningkatkan brand awareness

bio fokus memperkenalkan usaha dan apa yang kita lakukan


Tweet di waktu yang tepat


Maksimalkan fitur
tambahkan gambar pada tweet.
tambahkan video ke tweet
tambahkan GIF ke tweet

Polling strategis membangun engagement dan mencari insight

bahasa senatural mungkin, seperti bercakap-cakap.
pancing interaksi dengan mengajukan pertanyaan.

Gunakan tanda pagar (Hashtag)

Pakai kata-kata ajakan

Ikuti obrolan terkini

Balas mention, retweet dan like

Caption kreatif

Berinteraksi dengan influencers

Konsisten

Twitter Ads

Lakukan Evaluasi Berkala

Gunakan Pin Tweet
memudahkan kita memberikan informasi kepada follower terkait hal-hal yang paling ingin disampaikan

Upload foto 4 buah dalam 1 tweet

Tag 10 teman anda saat ngetweet foto

Fitur auto DM alias Direct Message untuk mengirim pesan secara langsung kepada setiap follower baru tanpa perlu repot mengirimkannya satu per satu secara manual.

Fitur Analytic untuk mengetahui progress akun

Sebutkan Nama Lokasi di Bio Profil Twitter

Membalas (Reply) Tweet dari Akun Merek Terkenal

Mention Username Penulis-Penulis ataupun Selebtwit Sebanyak Mungkin

Gunakan Alat atau Software untuk Mengatur Jadwal Tweet yang Relevan

Berikan rasa simpati yang tulus


Happy tweeting^_^

26 Apr 2020

Sales Funnel

Sales Funnel
Gambar
Proses pembelian customer dari mulai kenal produk sampai beli

membahas secara umum apa itu sales funnel dan penjelasan per stagenya. Kita gak akan membahas secara mendetail dan spesifik dari perancangan, management funnel, variable apa saja yg dimeasure, atau masuk ke ranah konten marketing scr detail.

Pertama, apa salahnya promosi di akun sosial media populer? Gk ada salah sbnrnya, cuma seringnya kita gk tau apakah audience dari akun tersebut benar benar kriteria customer kita atau bukan. Hanya kurang tepat kalau kita hanya menggunakan jml followers sbg variable pemasaran.

Ditambah lagi, konten yang dipromosikan langsung menohok audience untuk membeli produknya. Bisa saja sih, kalau audiencenya sudah FAMILIAR dengan produk yg dipromosikan. Tapi kalau nggak? bukannya beli, malah diskip iklannya. Bukannya untung malah buntung.

Ketika proses pembelian, customer perlu diedukasi tentang produk yg kita tawarkan. Sebelum membeli mereka perlu mengetahui informasi lengkap tentang produk. Mulai dari benefit hingga unique value dari produk yg ditawarkan.

Itu kenapa sales funnel menjadi penting untuk memberikan experience yg baik pada proses pembelian customer, mulai dari awareness atau "ngeh" sama produk kita sampai customer action untuk membeli. Beberapa funnel bahkan ada yg sampai tahap setelah pembelian.

Gampangnya, sales funnel bisa dianalogikan seperti ini: Misal kamu punya toko distro dipinggir jalan raya, Banyak orang yg lewat. jumlah persentase orang yg lewat masuk ke toko kamu itu artinya orang itu sudah masuk ke dalam fase awal funnel. Lalu..
Selanjutnya, dia melihat rak topi dan jalan untuk melihat lihat. Fase ini, dia udah masuk ke tahap funnel selanjutnya. Setelah itu, dia milih topi dan mulai nyoba-nyoba. Setelah dapat yg cocok, dia ke kasir dan bayar topinya. Ditahap ini, dia udah di fase akhir funnel.

Itu contoh sederhananya, Alur pembelian mulai dari melihat toko - masuk ke toko - masuk ke arah rak topi - milih dan membandingkan - beli. Terus, apa aja stage-stage dalam sales funnel?


Stage Sales Funnel Ada banyak versi dari stage sales Funnel. Secara umum sales funnel punya 4 stages, yaitu: Awareness, Interest, Desire, Action (AIDA). Apa itu? Ngapain aja di stage itu?

STAGE AWARENESS (a) GOALS : GENERATE TRAFFIC Stage ini merupakan momen dimana kita mengambil attention audience. Gak jarang, pada tahap ini ada yg langsung beli karena faktor waktu dan tempat yg tepat.

STAGE AWARENESS (b) Tujuan utama dari stage ini adalah untuk mendatangkan sebanyak banyaknya traffic, ke halaman bisnis (sosial media atau website) kita untuk mempelajari produk kita lebih dalam

STAGE AWARENESS (c) ini kenapa menjadi fase penting untuk milih platform mana tempat kriteria audience kita berada. Misalnya kita jualan rendang, jangan share di akun diet. Itu sama aja kaya tinder numpang promosi di akun indonesiatanpapacaran.

STAGE AWARENESS (d) Stage ini akan menyaring dari audience menjadi leads yang akan mengarah pada stage selanjutnya. Gimana cara mengarahkannya? Dengan memberikan gambaran value yang akan mereka akan dapatkan, kita bisa gunakan CTA (call to action) pada konten di stage ini.

CTA seperti mengisi alamat email, mengunjungi halaman website, atau mengikuti sosial media. Dengan ini, kita bisa tau dari sebanyak audience yg mengunjungi stage awareness, berapa yg berpotensi untuk menjadi leads / prospects

STAGE INTEREST (a) GOALS : GENERATE LEADS Tools : Website / Facebook page direkomendasikan pada stage ini untuk mendapatkan hasil konfersi yang lebih optimal.
STAGE INTEREST (b) Pada stage ini kita gunakan utk mengedukasi customer memahami secara spesifik ide atau solusi yang kita tawarkan. Customer akan melakukan pertimbangan seperti perbandingan dengan produk lain, harga, hingga ekspektasi yang akan mereka dapatkan.
STAGE INTEREST (c) Stage Interest ini harus menjawab pertanyaan-pertanyaan dari customer. Stage ini bukan untuk memaksa customer untuk membeli produk, tapi membantu mereka mengambil keputusan. Dengan begitu, peluang keyakinan mereka utk membeli produk bisa meningkat.
Jika leads keluar pada stage interest, kita bisa menggunakan retargeting ads untuk memberikan mereka informasi lebih lanjut tentang produk kita. Karena leads yg masuk pada stage ini sudah mulai tertarik dgn produk kita, peluang untuk melakukan pembelianpun masih besar.

STAGE DESIRE (a) GOALS : GENERATE PROSPECTS Pada stage ini customer tidak hanya tertarik pada produk kita, tapi juga siap untuk melakukan pembelian. di stage ini, kita bisa memberikan penawaran menarik untuk memperbesar peluang keyakinan customer untuk membeli produk.
STAGE DESIRE (b) beberapa strategi yg bisa dilakukan utk memperbesar peluang keyakinan pd stage DESIRE: - testimony - Demonstrasi - Free trial - Perbandingan dg produk lain - Free Ongkir Jk customer memutuskan utk melakukan pembelian, customer akan masuk pada stage ACTION.
STAGE ACTION (a) GOALS : GENERATE CUSTOMER Stage terakhir sementara dari funnel, customer telah resmi menjadi bagian dari ekosistem bisnis kita. Di Stage ini, bisa kita optimalkan untuk menjaga hubungan baik dengan customer. Fokus : retention rate.
STAGE ACTION (b) Menjaga hubungan baik dgn cust sprti mengajak customer utk mmberikan feedback, mnawarkan paket bundle, atau menyediakan layanan bantuan penggunaan produk. Intinya kita fokus pada Customer Retention. Membuat customer melakukan pembelian lagi di kemudian hari.


14 Apr 2020

Podcast Bagian dari Writerpreneurship

Podcast Bagian dari Writerpreneurship


Percaya nggak kalau dibilang bahwa podcast itu bagian dari writerpreneurship juga?

Percaya lah

Percaya aja deh ya

Seorang teman yang kenal di dunia maya aka twitter sudah sejak lama mengajak aku untuk diwawancarai dalam rangka upaya dia membuat channel podcast. Kebetulan waktu itu kami lagi membahas tentang keterbetulan aka ndilalah dan kayaknya cocok kalau diobrolin dan jadi bahan untuk diskusi lebih lanjut.

Waktu itu karena kesibukan, rencana tersebut belum jadi diwujudkan.

Eh tahu-tahu kemarin dia sudah share hasil wawancara dengan pebisnis aka enterpreneur di bidang agronomi. Kubilang wah jadi bikin nih podcast-nya.  Tayangan perdana nih?

Rupanya itu podcast yang ketiga. yang pertama wawancara dengan penulis juga kayak aku, ghost writer juga. Yang kedua wawancara dengan ainun najib komandannya kawal covid dan kawal pemilu waktu itu. Nahdiyyin asli yang tinggal di Singapura.

Keren podcast-nya.

Dia minta aku lagi untuk  mengisi podcast-nya. Kubilang suaraku medhog banget. Katanya enggak apa-apa. Oke deh insya Allah kapan-kapan. Temanya masih belum kupikirkan apakah tetap yang dulu pernah kita bahas atau mau ganti aja.

By the way, podcast ini juga butuh ketrampilan menulis. Karena harus menemukan temanya yang bagus, merancang konsepnya dan mengaturnya supaya mengalir lancar serta pesannya sampai.

Kalau juga mau bikin podcast, apa nama channel-mu?

13 Apr 2020

Dekonstruksi Plot The Ocean at The End of The Lane

Dekonstruksi Plot The Ocean at The End of The Lane


Neil Gaiman adalah salah satu penulis favoritku. Aku sudah pernah membaca novel ini beberapa tahun lalu. Sekarang jadi baca lagi gara-gara anak lelakiku membacanya. Dan jadilah coret-coretan dekonstruksi plot ini untuk membedah struktur novelnya. 
prolog
Si tokoh (dewasa) berkendara ke lokasi rumah dan lingkungannya yang dulu sempat di tinggali semasa kanak-kanak selama tujuh tahun dari usia lima sampai dua belas tahun. Dari sinilah cerita bertutur, flash back ke masa dulu.
opening
Ulang tahun si tokoh yang ketujuh tahun. Tidak ada yang datang ke ultahnya.
Dia dapat hadiah kucing, tapi kucingnya mati ditabrak penambang opal si penyewa kamar tokoh.
Tokoh harus merelakan kamarnya untuk ditempati para penyewa sebab kondisi perekonomian orang tuanya menurun. Beberapa penyewa datang silih berganti. Sampai kemudian datang penambang opal yang menyewa. Dia sempat menabrak anak kucing kesayangan si tokoh
impetus
Si tokoh sarapan dan menanyakan komik pada ayahnya. Komik ada di jok belakang mobil. Tapi ternyata mobil tidak ada di depan rumah. Polisi menelpon mereka dan mengabarkan bahwa mobil mereka ada di ujung jalan setapak.
Mereka pun pergi ke ujung jalan setapak itu. Ternyata si penambang opal ditemukan mati dalam mobil tersebut.
Chapter 4
Selagi polisi dan si ayah memeriksa TKP, tokoh dititipkan ke rumah pertanian milik hampstock. Si tokoh pergi bersama lattice untuk mencari asal mula kejadian-kejadian aneh di lingkungan mereka.
Chapter 5
Si tokoh dan lattice menjelajahi ladang sampai tempat yang tidak seperti alam real. Supra natural gitu deh. Semacam alam lain. Dengan berbagai petunjuk yang Lattice dapat setelah mengacungkan semacam ranting berbentuk Y ke satu benda ke benda lain sampai ke tempat yang mempertemukan mereka dengan monster kanvas. Wewe gombel kali ya kalau di Indonesia
Chapter 6
Lattice sedari awal bilang ke tokoh untuk tidak melepaskan tangannya. tapi saat monster kanvas itu menyerang mereka, si tokoh terlepas tangannya dari lattice dan justru menangkap master kanvas yang menyerangnya.
dramatic question
Saat si monster kain kanvas menyerangnya, si tokoh merasa seperti menginjak sesuatu dan terasa sakit di kakinya.
Chapter 8
Si tokoh pulang ke rumah dan merasa kakinya sakit
Chapter 9
Si tokoh membuang cacing dari dalam lubang kakinya ke dalam lubang pembuangan bak mandinya.  Tapi ada yang tertinggal dalam kakinya.
midpoint
Besoknya datang pengasuh baru karena si ibu harus kerja. Ursula monk ini mencurigakan sekali. Dan si tokoh sadar bahwa ursula adalah jelmaan dari sesuatu yang keluar dari kakinya waktu itu.
Chapter 11
 Si tokoh membencinya dn ursula memperlihatkan bahwa memang dia monster yang datang untuk menguasai orang-orang
Chapter 12
Si tokoh tidak mau memakan masakan ursula monk. Si ayah memarahi si tokoh dan bahkan menenggelamkan kepala si tokoh ke bak mandi.
Chapter 13
Si tokoh pergi melarikan diri ke rumah hampstock saat dikurung di kamarnya. Keluarga hampstock mengobati luka dan memberinya perlindungan. Mereka mengeluarkan bagian cacing yang tertinggal dalam kaki si tokoh dan memasukannya dalam toples.
Si nenek bahkan menggunting kejadian saat sang ayah menenggelamkan kepala si tokoh. Sehingga ketika oramg tua si tokoh datang menjemput, mereka lupa kejadian itu dan mempersilakan sitokoh menginap di rumah lattice.\cf0\par
low point
Paginya lattice membawa pulang si tokoh balik ke rumah sembari meminta ursula monk balik ke tempat asalnya. Lattice menaruh benda-benda untuk mengundang pemangsa dan pembersih datang agar menghabisi ursula monk.
Chapter 15
Ursula sempat menolak tawaran lattice untuk balik ke asalnya lewt lubang cacing yang ditaruh dalam toples (sisa cacing yang tertinggal di kaki tokoh).
Tapi ditakut-takuti bahwa pemangsa dan pembersih akan datang, ursula hendak balik tapi dia melihat jalan pulang tidak sempurna. Masih ada bagian kecil tertinggal dalam diri si tokoh, karena itu ursula hendak mengambil jantungnya
Chapter 16
Pemangsa dan pembersih menghabisi ursula. Tapi mereka tidak mau pergi setelahnya karena menginginkan si tokoh juga.
Chapter 17
Tokoh disuruh lettice untuk tetap berada dalam lapangan rumput yang menyerupai cincin peri selagi lattice pergi ke rumahnya untuk mengambil sesuatu dan minta pertolongan nenek.
Chapter 18
 Ada banyak gangguan datang, bahkan bayangan pemangsa menayamar jadi adik dan ayah si tokoh, juga lattice, tapi si tokoh bergeming. Dia tidak beranjak keluar dari cincin peri. Sampai akhirnya lattice datang membawa air dari kolam yang dibilangnya sebagai samudra. Si tokoh diminta masuk ke dalam ember itu. 
Chapter 19
Lattice dan si tokoh pergi ke rumah hampstock untuk mendapatkan bantuan lebih lanjut.
Si nenek minta para pemangsa pergi, tapi mereka terus bertahan untuk bisa mengambil si tokoh. Karena nenek tidak memberikannya, para pemangsa marah dan memakan apa saja. Semuanya.
climax
tokoh terdorong untuk meyerahkan diri pada para pemangsa dan pembersih daripada harus mengorbankan orang-orang lainnya. tokoh berlari melintasi ladang dan melewati batas. para pemangsa menerjangnya. tapi lettice melindunginya. sehingga para pemangsa melukai lettice.
Lattice ditaruh di kolam yang samudra itu, terambang di sana. Sampai kemudian ombak datang dan mengambilnya.
new world
Akhirnya para pemangsa pergi.
Si ibu lattice mengantar si tokoh balik ke rumah. Dan bilang ke orangtuanya kalau dia baru sajadari perpisahan lattice yang akan ke australia.
Lima tahun setelah kejadian itu, si tokoh pindah dari lingkungan tersebut.
closing
 Si tokoh dewasa bercakap-cakap dengan nenek hampstock. Kenapa dia sampai di situ saat ini, mungkin karena latice ingin melihatnya. Meski lattice tak tampak di situ. \par
Si tokoh berterima kasih karena lattice menyelamatkan jiwanya. 
Dia lalu berpamitan.