Recent Posts

29 Des 2019

Rencana Penulisan Buku Arsitektur

Rencana Penulisan Buku Arsitektur


Gambar
Insya Allah ada 16 kontributor ahli yang terdiri para dosen, doktor, profesor yang akan menulis bersama bunga rampai arsitektur ini.

Berikut salah satu tulisannya.

Lawang Yang Hilang
Oleh Dian Nafi

Ada yang hilang siang itu saat kami datang.
Ia iconic. Menjadi menarik karena warna merahnya yang dominan, bentuk kepala naga melintang dengan gigi-gigi menakutkan bagi anak-anak yang memperhatikannya, setidaknya aku waktu kecil dulu. Cerukan, tonjolan, lengkungan yang terbentuk oleh ukiran, paduan sulur-sulur stilisasi tumbuhan ala jawa dan nusantara yang kaya, bokor jambangan ala gujarat india dan hindu budha, mahkota ala majapahit, kepala naga ala china.
Bersama-sama dengan ciri khas atap tajug tumpang tiga sebagai adaptasi meru hindu, piring campa, gentong khong cina, tiang majapahit, lawang bledheg menjadi simbol inkulturasi. Suatu upaya strategi walisongo dan Raden Fatah dalam memadupadankan berbagai unsur di sekitarnya, menyatukan berbagai perbedaan. Wujud adaptasi dan toleransi. Spiritnya mungkin bisa ditiru arsitek mana saja untuk tujuan serupa. Entah itu apa bentuk dan interpretasinya.
Saat aku akhirnya bisa melihat lagi versi asli lawang bledhegnya di museum Masjid Agung Demak, tiba-tiba justru melintas dalam kepalaku Quran surat Ali imran ayat 133-136 yang menerangkan sifat orang-orang yang bertakwa. Bagi mereka yang segera bertobat, menyesali dosa, balasannya adalah terampuni dan masuk surga. PINTU itu, pintu bledheg itu, pintu menuju sorga.

وَسَارِعُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِنْ رَبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ (١٣٣) الَّذِينَ يُنْفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ (١٣٤) وَالَّذِينَ إِذَا فَعَلُوا فَاحِشَةً أَوْ ظَلَمُوا أَنْفُسَهُمْ ذَكَرُوا اللَّهَ فَاسْتَغْفَرُوا لِذُنُوبِهِمْ وَمَنْ يَغْفِرُ الذُّنُوبَ إِلا اللَّهُ وَلَمْ يُصِرُّوا عَلَى مَا فَعَلُوا وَهُمْ يَعْلَمُونَ (١٣٥)أُولَئِكَ جَزَاؤُهُمْ مَغْفِرَةٌ مِنْ رَبِّهِمْ وَجَنَّاتٌ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الأنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَنِعْمَ أَجْرُ الْعَامِلِينَ
Terjemah Surat Ali Imran Ayat 133-136:
133. Bersegeralah kamu mencari ampunan dari Tuhanmu dan mendapatkan surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa,
134. (yaitu) orang-orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit[1], dan orang-orang yang menahan amarahnya[2] dan mema'afkan (kesalahan) orang lain[3]. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan[4].
135. Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri[5], segera mengingat Allah[6], lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya[7], dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa-dosanya selain Allah? Mereka pun tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui.
136. Balasan bagi mereka ialah ampunan dari Tuhan mereka dan surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah sebaik-baik pahala bagi orang-orang yang beramal.
Mahkota itu gambaran dari orang-orang yang berinfak, baik di waktu lapang maupun sempit. Kepala naga atau apapun makhluk bergigi runcing itu adalah gambaran dari orang-orang yang menahan amarahnya. Jambangan adalah gambaran dari mema'afkan (kesalahan) orang lain. Dan sulur-sulur dedaunan itu gambaran dari orang-orang yang berbuat kebaikan, orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, segera mengingat Allah lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya.
Adakah interpretasi ini mengada-ada? Mungkin iya. Tapi itulah yang terlintas dalam benakku saat raga dan rasaku bersinggungan dengan raga dan rasa pintu bledheg itu. Wallahu a’lam bishshowab.
Ornamen dan detail, bagaimanapun, adalah salah satu komponen pembentuk arsitektur yang signifikan. Seperti halnya dalam cerita. Kita mendapatkan kedalaman, nuansa, tone, warna, aura, ambience, kesan tertentu. Pintu bledheg ini dengan segala ornamen dan detailnya adalah bagian dari Masterpiece.
Kenapa bukan kaligrafi? Bukankah ini masjid? Inilah kekuatan kurator dan kreatornya. Sunan Kalijogo diamini Wali Songo dan Raden Fatah, orang-orang di balik masterpiece ini tentu saja geng kuratornya. Kreatornya, Ki Ageng Selo. Tapi ini versi rekaanku tentu saja. Sedangkan versi lainnya ada banyak sekali.
Cerita rakyat Lawang Bledeg mengisahkan pemberontakan yang dilakukan oleh Ki Ageng Selo kepada Sultan Trenggana, sebab sebagai keturunan asli Prabu Brawijaya walaupun tidak diakui, Ki Ageng Selo merasa berhak atas tahta Demak. Sunan Kalijaga tidak menggunakan kekerasan untuk melawan Ki Ageng Selo, melainkan menggunakan jalur diplomasi. Sunan Kalijaga mengatakan bahwa esok yang akan menjadi raja Demak bukanlah Ki Ageng, melainkan keturunannya maupun orang yang sangat dekat dengannya, jika Sunan Kalijaga berbohong, maka keturunannya akan hidup sengsara. Ki Ageng Selo pun takluk dan diampuni oleh Sultan Trenggana. Lalu Ki Ageng Selo membuat pintu bledheg dengan cara menangkap petir kemudian dibuatnya sebuah pintu dan dipersembahkan sebagai permintaan maaf.
Versi lainnya, dalam tradisi lisan di beberapa daerah di Jawa Tengah, Ki Ageng Selo merupakan tokoh yang terkenal bisa menangkap petir. Diceritakan, suatu hari Ki Ageng Selo sedang mencangkul di sawah. Langit mendung lalu turun hujan dan tiba-tiba petir menyambarnya. Namun, dengan kesaktiannya, dia berhasil menangkap petir itu. Petir tersebut berwujud naga. Ki Ageng Selo mengikatnya ke sebuah pohon Gandrik.
Ketika dibawa kepada Sultan Demak, naga tersebut berubah menjadi seorang kakek. Kakek itu kemudian dikerangkeng oleh Sultan dan menjadi tontonan di alun-alun. Kemudian datanglah seorang nenek mendekat, lalu menyiram air dari sebuah kendhi ke arah kakek tersebut. Tiba-tiba, terdengar suara petir menggelegar dan kakek nenek tersebut menghilang.
Dari kisah tersebut berkembang mitos kalimat, “Gandrik, aku iki putune Ki Ageng Selo” yang artinya, “Gandrik, saya ini cucunya Ki Ageng Selo.” Kalimat itu, bagi sebagian penduduk daerah Gunung Merapi dan Gunung Merbabu misalnya, dipercaya dapat menghindarkan mereka dari sambaran petir ketika hujan datang. Sigit Prawoto, dosen Antropologi Sosial dan Etnologi Universitas Brawijaya, dalam bukunya Hegemoni Wacana Politik menyebut, “pernyataan klaim kekeluargaan ini mengandung keyakinan kultural bahwa seseorang yang berasal dari keturunan orang yang memiliki kualitas (kasekten) tertentu akan mewarisi kualitas tersebut.”
Kisah Ki Ageng Selo menangkap petir diabadikan dalam ukiran pada Lawang Bledheg atau pintu petir di Masjid Agung Demak. Ukiran pada daun pintu itu memperlihatkan motif tumbuh-tumbuhan, suluran (lung), jambangan, mahkota mirip stupa, tumpal, camara, dan dua kepala naga yang menyemburkan api.
Menurut Soetardi dalam Pepali Ki Ageng Selo, Ki Ageng Selo merupakan keturunan Brawijaya, raja terakhir Majapahit, dari istrinya yang paling muda yang berasal dari Wandan atau Bandan atau Pulau Banda Neira.
Dalam kitab Babad Tanah Jawi disebutkan, Ki Ageng Selo adalah keturunan Raja Majapahit, Brawijaya V. Pernikahan Brawijaya V dengan Putri Wandan Kuning melahirkan Bondan Kejawen atau Lembu Peteng. Lembu Peteng yang menikah dengan Dewi Nawangsih, putri Ki Ageng Tarub, menurunkan Ki Ageng Getas Pendawa. Dari Ki Ageng Getas Pendawa lahirlah Bogus Sogom alias Syekh Abdurrahman alias Ki Ageng Selo.
Hidup di masa kekuasaan Sultan Trenggana, awal abad ke-16,  Ki Ageng Selo pernah ditolak menjadi anggota Prajurit Tamtama Pasukan Penggempur Kerajaan Demak. Sebab dalam ujian mengalahkan banteng, dia memalingkan kepala saat melihat darah yang menyembur dari kepala banteng setelah pukulannya kena mata sang musuh. Karena memalingkan kepalanya itu, dia dipandang tidak tahan melihat darah, dan karena itu tidak memenuhi syarat.
Penolakan itu membuat Ki Ageng Selo berkeinginan mendirikan kerajaan sendiri. Bila cita-cita ini tidak dapat tercapai olehnya sendiri, maka dia mengharapkan keturunannyalah yang akan mencapainya.
Ki Ageng Selo kemudian pergi ke sebuah desa di sebelah timur Tawangharjo, Kabupaten Purwodadi. Dia hidup sebagai petani dan memperdalam ilmu agama, filsafat serta ilmu untuk memperluas pengaruh kepada rakyat.
Riwayat Ki Ageng Selo juga menyebut kalau beliau mempunyai putra bernama Ki Ageng Enis, yang selanjutnya mempunyai putra bernama Ki Ageng Pamanahan. Cucu Ki Ageng Selo ini menikah dengan putri sulung Kiai Ageng Wanasaba, dan dianugerahi putera bernama Mas Ngabehi Loring Pasar atau Sultan Sutawijaya. Keinginan Ki Ageng Selo  mendirikan kerajaan sendiri terwujud oleh cicitnya ini. Sutawijaya merupakan pendiri Kerajaan Mataram kedua atau Kesultanan Mataram yang memerintah sebagai raja pertama pada 1587-1601 M.
Sebelumnya, Ki Ageng Enis juga sempat berguru pada Sunan Kalijaga—satu angkatan dengan muridnya yang termasyhur yakni Jaka Tingkir. Ki Ageng Enis lalu diminta bertempat tinggal di Dusun Lawiyan guna mengajarkan agama Islam. Maka dari itu, putra terakhir Ki Ageng Selo ini akhirnya lebih dikenal sebagai Ki Ageng Lawiyan.
Itulah salah satu cerita yang membuktikan betapa berpengaruhnya keturunan Ki Ageng Selo dalam persebaran Islam di Pulau Jawa. Garis keturunan Ki Ageng Selo diakui sebagai cikal bakal yang menurunkan raja atau pimpinan. Bukan hanya raja di Kesultanan Demak, Pajang, Mataram, Yogyakarta, atau Surakarta, namun konon katanya, Abdurrahman Wahid atau Gus Dur juga jadi salah seorang keturunan Ki Ageng Selo. Banyaknya keturunan Ki Ageng Selo yang menjadi orang besar, membuktikan bahwa tirakat yang beliau lakukan demi anak dan cucunya menjelma berkah bagi semesta alam.
Ki Ageng Selo menanamkan pengaruh kepada masyarakat lewat syair yang ditulis sebagai Pepali. Pepali ini kemudian diwariskan kepada keturunannya sebagai kitab yang berisikan didikan kesusilaan, kebatinan dan keagamaan.
Aja sira ngagungkeun akal. Wong akal ilang baguse. (Jangan kamu menyombongkan akalmu. Orang berakal hilang bagusnya.) Itu adalah salah satu ajarannya.
Semasa hidup, beliau dikenal memiliki kemampuan menabuh
alat musik ganjur yang bisa menarik penduduk—dan di saat momen itulah Ki Ageng
Selo melakukan dakwah Islamnya. Selain itu, Ki Ageng Selo juga mendirikan
madrasah untuk mendidik masyarakat agar paham dan taat terhadap ajaran Islam.
Muridnya datang dari berbagai daerah dan macam-macam kalangan. Salah satunya Mas
Karebet—yang kelak menjadi Raja Pajang, Sultan Hadiwijaya.
Filsafat hidup yang diajarkan Ki Ageng Selo merupakan perpaduan dari unsur-unsur keagamaan Islam dan Hindu. Pengaruh yang disebarkan sang filsuf ini mampu manjadikan desanya bernama Selo. Selow. Slow. Situs makam Ki Ageng Selo yang terletak di belakang Masjid Ageng Selo kecamatan Tawangharjo, Kabupaten Grobongan, Jawa Tengah masih ramai dikunjungi peziarah.
Ukiran bergambar naga yang berada di pintu Bledeg merupakan perwujudan petir yang pernah dipersembahkan Ki Ageng Solo kepada Kerajaan Demak pada zaman Sultan Trenggono. Namun, ada juga yang menyatakan bahwa kesaktian Ki Ageng Selo menangkap petir hanyalah kiasan alias metafora.
Versi lainnya mengatakan bahwa pintu bledheg itu menyimpan rajah agar Demak tidak mudah diserang. Versi lainnya lagi menyampaikan pintu bledheg menjadi daya tarik yang sengaja disebarkan kepada rakyat/masyarakat kala itu, agar mereka pergi ke masjid Agung demi bisa melihat pintu ini. Ada pula versi yang mengisahkan bahwa pintu ini simbol bahwa saat masuk ke dalam masjid agung Demak, orang-orang harus melepaskan kebanggaan mahkotanya, menahan emosi amarahnya, kekayaannya (yang biasanya disimpan dalam bokor jambangan) tak lagi ada artinya.
Mau tahu versi lainnya lagi? Ada yang bilang Sultan Trenggono agak salah strategi, karena justru menyuruh Ki Ageng Selo yang menangkap petir. Sehingga justru keturunan ki Ageng Selo-lah yang kemudian menjadi raja-raja yang berjaya di tanah Jawa.

What's next
Batik lawang bledheg dengan segala keindahan kreasinya, baik pilihan dan muasal ornamen, perpaduan juga gradasi warna merah hijau emasnya, legenda dan mitos yang membersamainya, serta tentu saja beribu interpretasinya ini sangat potensial menjadi ciri khas demak.yang bisa dibawa ke kancah internasional.
Nilai-nilai adaptif, inkulturasi, akulturasi, enkulturasi, toleransi dari lawang bledheg semestinya menjadi inspirasi terus menerus demi menjaga kebhinekaan di nusantara, bahkan menyatukan perbedaan dan keragaman di seluruh dunia dan alam semesta.
Ingat film Gundala (2019) garapan sutradara Joko Anwar yang tayang di bioskop beberapa waktu lalu? Penciptaan Gundala oleh komikus Harya Suraminata disebut-sebut terinspirasi oleh Ki Ageng Selo, tokoh legenda yang diceritakan bisa menangkap petir. Nama Gundala sendiri berasal dari kata "gundolo" yang artinya petir. Dan menakjubkan, bahwa film Gundala akhirnya diputar juga di kancah festival internasional. So proud! Ki Ageng Selo memang maestro. Dan pintu bledheg memanglah masterpiece.
Aku tak pernah bisa membayangkan seperti apakah masjid agung Demak tanpa lawang bledeg. Tapi siang itu benar terasa ada yang hilang saat lawang bledhegku tertutup backdrop acara sosialisasi pilkada di serambi masjid yang akan berlangsung malamnya. Semoga bukan perlambang bahwa yang profan menutupi yang sakral. Alangkah eloknya jika lawang bledheg justru tetap ditampilkan saat ada acara-acara di serambi. Ia adalah ciri khas sekaligus sumber inspirasi. Ialah pintu sorga.




19 Des 2019

Bincang Sastra Di UIN Walisongo Semarang

Bincang Sastra Di UIN Walisongo Semarang

Alhamdulillah tanggal 17 Desember 2019 sepulang dari Women Writers Conference di Cirebon, saya ketiban sampur untuk menjadi nara sumber di acara Bincang Sastra Di UIN Walisongo Semarang, bareng kang Puthu alias pak Gunawan Budi Susanto (sastrawan senior dan salah satu guru nulisku juga)


Panel-panel di Women Writers Conference antara lain:
  1. Musdah Mulia dan Muslimah Reformis
  2. Faqihuddin Abdul Kodir dan Muslimah Reformis
  3. Musriya dan Muslimah Reformis
  4. Husein Muhammad dan Muslimah Reformis
  5. Kajian Gender Islam Nur Rofiah
  6. Participant Reflection
  7. Perempuan dan Pesantren
  8. Merumuskan Hukum Keluarga Adil Gender
  9. Perjalanan Menuju Mubaadalah
  10. Writing Session

Acara bincang sastra yang  bertempat di auditorium 2 kampus 3 UIN Walisongo ini merupakan salah satu event dari rangkaian acara perhelatan ulang tahun SKM Amanat yang ke-35. Wow yach. Majalah kampus universitas  ini dulunya hanya dikerjakan secara single, lalu dengan beberapa volunteer yang waktu itu juga merupakan para aktifis kampus, dan kini makin banyak mahasiwa yang terlibat serta sudah menelurkan banyak karya serta kontribusi. 

Cerita ini kami dengar bersama malam itu dari para pelakunya langsung. Pak Ajang, pak Hasan Aoni, pak Djoko Litbang UIN, mbak Alfie aktifis perempuan, dan pak Muhsin Djamil yang kini menjadi Wakil Rektor I UIN Walisongo. 

Salah satu karya bersama sekaligus produk Amanat tahun ini adalah antologi puisi yang dilaunching saat bincang sastra malam itu. Dan buku ensiklopedia perjalanan Amanat selama 35 tahun yang berisi tulisan dan artikel jurnalistik, laporan-laporan juga esai dari beberapa jurnalis Amanat.

Membincang puisi saat ini menjadi tema bincang sastra malam itu. 

Berikut rangkumannya yang sudah tayang di media ayo semarang.

Saat ini fungsi akademisi sastra lebih banyak mencetak analis dan kritikus. Mereka menciptakan berbagai teori sastra yang digunakan sebagai kritik terhadap karya sastra. Namun banyak dari mereka yang justru tidak menciptakan karya apapun.
Hal itu disinggung oleh sastrawan asal Kota Semarang, Gunawan Budi Susanto yang akrab disapa Kang Putu dalam bincang sastra dan launching antologi puisi “Membaca Wajah Puisi Hari Ini” di Auditorium II kampus 3 UIN Walisongo, Selasa (17/12/19).
"Saya pribadi sudah kehilangan kepercayaan pada akademisi sastra, omong kosong aja mereka. Baca sastra aja gak pernah kok ngaku akademisi,” jelas Kang Putu.
Bincang sastra dan lauching Antologi puisi Soeket Teki tersebut digelar dalam rangka memeringati hari lahir (Harlah) ke-35  surat kabar mahasiswa (SKM) Amanat UIN Walisongo Semarang.
Turut hadir  penulis buku Dian Nafi, Wakil Rektor I Muhsin Jamil dan beberapa alumni SKM Amanat seperti Hasan Aoni Aziz, Joko Tri Haryanto, Zaenal Arif, Siti Alfijah dan sebagai moderator Nur Zaidi.

Mengenai tema yang diusung “Membaca Wajah Puisi Hari Ini”, Kang Putu mengatakan ia tidak dapat menjelaskan bagaimana bentuk wajah puisi pada hari ini.
“Saya tidak dapat berkata macam apa dan bagaimana wajah puisi hari ini, karena bagaimana mungkin anda semua bikin sajak yang begitu indah namun sampai hari ini ada kawan penyair yang kita tidak tahu di mana beliau dikuburkan, Wiji Tukhul," tuturnya.
Kang Putu juga mengatakan, dalam hal membuat puisi ada hal-hal yang perlu diperhatikan bukan hanya soal kata-kata yang indah yang bisa dibaca oleh semua orang, tetapi tentang nilai apa yang terkandung di dalamnya.
“Kalau buat puisi cobalah perhatikan kata-katanya. Pakai kata-kata yang anda kenal, pakai susunan kata yang sederhana, kalimat yang sederhana tapi kemudian jika anda pikirkan lagi kata-kata tersebut susah untuk diartikan,” katanya.
Dian Nafi membahkan, ilmu tentang cara menulis puisi, cara bagaimana seorang sastrawan mengajak kita merespons puisi, dan mampu menjadikan puisi bukan hanya sebagai ajang ekspresi dan eksistensi.
“Untuk menulis puisi, kita harus peka menangkap sesuatu yang langsung buat kita punya ide. Memang semestinya puisi kita itu diarahkan untuk membaca apa yang terjadi di sekitar kita sehingga kita itu dapat menyuarakan sesuatu dan kita mampu menjadikan sebuah puisi bukan hanya sebagai ekspresi, eksistensi tetapi juga sebagai sebuah solusi,” ujar Dian.


Acara tersebut dimeriahkan dengan musikalisasi puisi kolaborasi Teater Wadas dan Skm Amanat, dan di akhir acara, Wakil Rektor I UIN Walisongo, Muhsin Jamil dan beberapa alumni berkesempatan tampil membacakan puisi.

Saya juga berkesempatan membacakan satu  puisi yang ada di dalam buku antologi puisi yang diluncurkan malam itu.

Terima kasih SKM Amanat UIN Walisongo Semarang for having me.
Happy anniversary. Semoga makin sukses, berkah dan berjaya di darat, laut dan udara!

16 Des 2019

Writing Session Women Writers Conference


Panel lainnya di Women Writers Conference:
  1. Musdah Mulia dan Muslimah Reformis
  2. Faqihuddin Abdul Kodir dan Muslimah Reformis
  3. Musriya dan Muslimah Reformis
  4. Husein Muhammad dan Muslimah Reformis
  5. Kajian Gender Islam Nur Rofiah
  6. Participant Reflection
  7. Perempuan dan Pesantren
  8. Merumuskan Hukum Keluarga Adil Gender
  9. Perjalanan Menuju Mubaadalah
  10. Writing Session
Gambar

writing session Jadi 5 kelompok Tokoh perempuan Isu keluarga Pemberdayaan perempuan Seni dan sastra
Gambar
Partai poligami rame beut
Niswa, penddkn utk PBA utk mhswi Sari, kebijakan RUU PKS Nisa, relasi suis UU perkawinan Hili, kebijakan negara, publik 30% Amy, penddkn seks sejak dini Nursyamsiyah, politik perempuan Irna, perempuan bangjo Putri, perempuan Kalbar Ian, Domestifikasi Naili, gender dlm pddkn

Msg2 py karakter. Soul. Buya husein: tasawuf Kang oci: filsafat,kebudyaan K aril: news,politik,kemanusiaan Zahra: isu perempuan,aktifis, perlindungan anak, sastra Kyai faqih: lugas Tdk hrs pakai ayat dan hadits utk nulis yg py perspektif mubadalah

Materi pembelajaran bhs arab seringkali tdk memgarusutamakan kesetaraan gender

Sesi Reintropeksi Kewirausahaan perempuan Sosiologi, pddkn parenting yg berperspektif mubadalah Politik perempuan, keterwakilan di parlemen Ktdkterpilihan dipengaruhi byk hal. DPD tdk ada yg terpilih. Nomer urut tdk di atas Biaya politik mahal Budaya patriarki Paham keagamaan
Gambar
Solusi Relasi sosial, modal sosial Paradigm Edukasi Menggiatkan Membumikn

Teori gozmen. Kebijakan publik yg baik itu jk adil, universal Dekonstruksi penafsiran ayat dan hadits Konsep mubadalah utk membgn kesetaraan gender berdsr 5 goals SDGS

Membaca ulang ayat iddah Dg adanya Iddah, seorg perempuan bertransisi jd lbh kuat. Masa adaptasi. Belum menemukan tinjauan psikologisnya

Membaca hak2 suara perempuan dlm teks2 hadits yg diriwayatkan perawi perempuan 717 hadits Rasul adl feminis pertama Krn suara perempuan didengarkan sejak ada islam Umar bilang dulu kami tdk dengar suara perempuan Hafsah berargumen pd Rasul Via kisah2 yg akan dikompilasi jd buku


Gambar
Feedback dari bapak mubaadalah indonesia. Rukun utamanya keadilan hakiki. Dakwahkan kebaikannya, jgn problemnya. Memahami problem bagus utk menawarkan solusi kita. Tapi jangan terlalu byk mendekontruksi, jgn terlalu besar porsi kritiknya, krn tawaran solusinya tdk terlalu terlihat.


Gambar
Time for participant reflection Stlh dengar ttg mubaadalah: yulinar: tlsn ttg Dzihar bs digugat oleh perempuan n berani speak up Fadhila: jurnal prodi studi perbandingan agama. Kajian LGBT dr sdt pdg HAM, gaya nusantara. Butuh narasi agamanya Cari narsum utk Isu seksualitas
Gambar
Penddikn seksualitas bs dimulai dg sederhana. Misalnya tdk boleh dicium oleh tantenya kecuali mau. Rencana penulisan: Tlsn populer Tlsn ilmiah, membndgkn dg penddkn seksualitas di korea selatan. Memasukkan perspektif mubaadalah antara anak,ortu,guru Memasukkan referensi2 mbdlh



Lewat game dan role play, anak2 diminta diskusi, mempertanyakan persepsi gendernya. Shg tahu bhw laki2 boleh balet Zakiyah: bu Nyai sadar ketahanan pangan. Ada 28rb pesantren di indonesia dg puluhn juta santri,bs jd cnth. Nanam sendiri, fiqh sosial mitra,mubaadalah Agen gender


Aisiyah: khitan perempuan dlm perspektif hadits. Kajian living hadits di polewali mandar, sulawesi barat. Hadits dhoif. Knapa masy bertahan Tradisi berlaku turun temurun. Pdhl ayahnya antropolog,tp anak tetap dikhitan Melanggar HAM Prosedur masolo Pisaunya berkarat Proses ditutup

Gambar
Laa tunhikii Rasul melarangnya sedikit demi sedikit Ria: jurnal dan modul advokasi Menyoal perempuan, perdamaian dan intoleransi Cara2 dialog, sapa, srawung dst Pepi: relasi suis. Dunia terbalik.
Gambar
Gender sgt kompleks, jd hrs Fokus
Gambar
Menginternasionalkan mubaadalah





12 Des 2019

Faqihuddin AK dan Muslimah Reformis

Faqihuddin AK dan Muslimah Reformis

Gambar




Panel lainnya di Muslimah Writers Conference:
Musdah Mulia dan Muslimah Reformis
Faqihuddin Abdul Kodir dan Muslimah Reformis
Musriva dan Muslimah Reformis
Husein Muhammad dan Muslimah Reformis


Kyai faqihudin Riset info, interpretasi dan aksi. Isu2 kontemporer utk dikritik, dilanjutkembangkan. Komprehensif Isu lansia. Th 2020 ada 40 jt lansia. Pasti dilalui Perlu diperjuangkan hak2nya dr skrg Jd lansia yg dihormati Jd awannya samudra utk mengantar rintik2 hujan

Mari tulis dan bahasakan spy makin byk org yg paham Hadits arbainnawawi Abi ruqoyah qoola rasul yaquulu Addienunnasihah Irodatul khoir. Usaha kuat utk mewujudkan kebaikan Kpd dan utk Allah Iman pd Allah, kitab, rasul, pemimpin, org2 awam

Ktk tahu mnrt norma umum masy, kyknya Allah gak akan suka, tp kt doa pdNya agar menghadirkan kebaikan pd manusia. Sptnya kritis, gugat, tp utk memberi kebaikan pd mnsia Menasihati quran artinya: Kalau baca alquran, cari makna yg sesuai kemanusiaan. Mana yg terbaik

Menasihati rasul artinya mencari makna hadits yg semangatnya kebaikan Menasihati pemimpin, artinya kritik. Jk sdh jd, mk memaknai agar tdk mendzalimi Kedamaian, persaudaraan. Bersama2 mencari makarimul akhlaq, rahmatan lil alamiin

Ada byk hadits yg menawarkan kulliyatul khomsah Tsalasun man jamaa 3 hal yg dimiliki mk sdh iman penuh Adil sekalipun diri kena Berbagi walau tdk py Menebarkan kedamaian utk seluruh alam Melihat tdk pd perbedaan tp utk mensejahterakan Laa yuminu ahadukum hatta yuhibbu liakhiihi

Saudara itu ada 3 Seagama Sebangsa Saudara sesama manusia

Damai itu jk mabusia dpt hasic neednya. Menghargai unsur yg beda Muslimah dr kt aslama. Kata aktif, transitif Seorg disebut muslimah jk aktif menyebarkan Salam, damai Jgm diam thd eksploitasi pd mnsia, lingkungan, alam Tdk mdh menegakkan kbnrn Byk org yg resisten

Byk yg menikmati ketdksetaraan krn py privilege ART hrs dilindungi UU ART blum selesai. Byk yg gak mau krn khawatir akan jd sulit jk ART dilindungi Pikirkan kepentingan orla, jgn diri sendiri. Ada ART yg gak py jam kerja, kyk slavery Mari hijrah pd kesetaraan Islam yg sejati

Muslimah artinya mjd org yg aktif, dinamis Ketdkadilan justru menyenangkan jk py kekuasaan, py ego Tdk ada after feminism, krm akan jd perjuangan terus sepanjang hidup. Sdh dimulao sejak jaman Rasulullah. Tdk boleh ada perbudakan Tp tetap sj tjd dominasi, diskriminasi

Muslim adl org yg kehadirannya membuat org lain nyaman, aman dr gangguannya Udkhuluu fissilmi kaffah Masuklah dln proses kedamaian scr total Ahibba kulla insani takuunu daiman dst

9 Des 2019

Dapur Naskah dan Penerbit

Dapur naskah dan penerbit
Gambar

Beberapa Panel lainnya di Festival Literasi Patjar Merah Semarang:

Sesi panel Dapur Naskah dan Penerbit kali ini diisi oleh penerbit Banana, marjin kiri, haru, mojok, dan penerbit narasi. Buku apa yg dicari?
Ratih cerita @BukuMojok  sdh 3 thn usianya. Suka ketukar2 dg @mojokdotco  Sbnrnya beda divisi
Sasaran pembaca: usia 18-24 th. tema apapun bisa asal sesuai target. Ditulis dg bhs fun dg koridor mojok. Menerbitkan Fiksi, prosa

2019 nerbitin nonfiksi juga. Temanya juga beragam. Trmsk kumpulan esai mafia, sejarah militer, catatn studi org indonesia di cina, cttn perjalanan Lia
berjiwa muda. Main focus terjemahan asia, jepang, mandsrin, taiwan, china. Spesifik. Py imprint, inari,spring


Target 18-30 th Inari nerbitin penulis lokal

Fiksi yg tdk biasa, yg bs membuat pembaca merefleksikan diri. Pemarkir istilah bagi pembaca marjin kiri. Progresif, cara pandang kiri, perspektif marxis atau turunannya. Spektrumnya luas. Fiksi yg penulisannya beres. Tdk hrs mengangkut kelokalan. Eksplorasi serius, dalam.

Roni
berdiri 2005. Dulu porsi non fiksi. Bbrp th terakhir, fiksi. Sesuai namanya, penerbit progresif, wacana progresif, juga opini2 penulisnya. Kalau fiksi lbh bebas, syaratnya hrs bagus. Nerjemahin 100% awalnya.

Dr spanyol, norwegia, inggris, dll Yusi
berawal dr keinginan berbagi buku2 yg disenagi. awalnya buku2 terjemahan. Menerbitkan fiksi non fiksi sosial, budaya. Syaratnya bagus. Dulu banana dan marjin kiri juga via gramedia, tp sulit. Justru stlh keluar, lumayan sehat

Indra Narasi tadinya bagian dr medpress. Mulai 2002 dg budaya jawa, sospol, dll. Yg tadinya utk bersenang2 malah lbh asyik. History of java, tan malaka, dst. Buku2 kategori berat ternyata laku. Celah menerbitkan buku2 bagus scr akademik dan laku di pasar. Revolusi Anton Lucas

Standar bagus marjin kiri Ktk naskah ditolak, pertimbgnnya byk. Kdg bukan hy bagus dan tdk. Tp cocok atau tdk dg penerbit. Kalau terlalu remaja, mmg MK tdk menerbtkan itu Nonfiksi cari kajian yg kritis, kbykn diperoleh dr tesis, disertasi, krn sdh melewati saringan ketat. Lbh mdh

Penerbit haru saat pertama kali cari naskah spt beli kucing dlm karung. Cari naskah korea yg populer. Googling gmn cara nerbitkan buku2 korea. Google translate. Dr sinopsis bhs inggris mrk, beli hak terjemahan. Yg cocok dg selera indonesia, cinderela story, drama, cute, lucu dll

Dr buku tsb agar bs didiskusikan mk temanya dipilih. Ex: anak2 smp yg sanggup bunuh balita. Cari penulis yg aktif n bs kolaborasi. Bikin pre order dg ttd, live ig, yg lbh bs diajak promo bareng. Value apa yg mrk py, utk bs dishare. Gaya penulisan n konten yg dicari inari:6buku/th

20 buku/th utk terjemahan Buku digital bs terima apa aja Muda segar mnrt Mojok: memuat info2 yg tdk mdh dicari dlm keseharian. Kumpulan esai negeri para jenderalnya Patrick. Sbnrnya sdh diterbitkan tirto. Tp info sjrh di dlmnya tdk bs ditemukan scr umum. Dpt dr arsip nasional.

Angle2 tdk biasa. Misal jejak affair jendral2, sejarah alternatif. Peta kemiliteran indonesia Acak banget terbitan2 mojok. Sesuai permintaan juga. Berusaha mengakomodasi bacaan2. Pembaca di usia target mungkin sdg cari2 bentuk. 3buku/bln. 2 non fiksi, 1 fiksi

Bagus mnrt banana. Kalau tdk sanggup baca dan beli, mk tdk akan diterbitkan. Tdk mau melempar ke publik apa2 yg tdk mau dikonsumsi sendiri. Modal gak byk, rumahan. Kalau nerbitin penulis hit sj, tp gak laku kan rugi 2x. Sdh gak istiqomah, tekor pisan. Buku2 yg memantik percakapan

Ex. Kura2 berjanggut, percakapan aceh masa lalu dan ms kini. Fiksi, membualnya byk, tp based on real. Berangkat dr kegelisahan. Dialami byk org, tdk sendiri. Bentuknya menarik, tema menarik, keseluruhan beres Sbg anggota juri dkj, gak bs nerbitkan naskah pemenang2 dkj

Naskah bagus versi narasi, yg bs dibaca dlm sekali duduk. Ada 18 an penerbit underbow medpress. Menerbitkan buku gak laku itu kejahatan, krn mengorbankan pohon Klasik, 5-10 th lagi msh akan dicari atau gak? Msh relevan gak? Gagasan, ide2 Di tobuk terlalu byk buku tp sdkt ide

Investasi sosial Perlu standar2 yg beda, alternatif2 Pola pikir marketing buku selama ini berdasarkan data historis. Ini gak terlalu baik krn menyebabkan involusi. Penyia2an sumber daya Ciri terbitan narasi: penulisnya sdh meninggal. Memberi inspirasi . Max havelaar. Nobel

5-10 th akan ada generasi yg anti korupsi dan anti jalan pintas, jk bacaan2nya benar Novel2 yg ada isinya. Struktur ekstrinsik, intrinsik jelas. Hal baru apa yg mmbawa pembaca bereksplorasi. 2002 fairish best seller, jd sinetron. Diambil gramed, laku 150rb eksemplar


Hitler adl produk emokrasi yg menghasilkan tirani. Buku2 dg tokoh antagonis lbh laris, ex: joker. Bgm proses dapur naskah Mojok berburu n nunggu. Tp cenderung berburu. 80% Naskah yg diburu: py data yg tdk ada di keseharian Haru cari &nerima. Ada agen literasi yg kirim katalog

Teman taiwan ngepost film bagus. Ada bukunya. Maka Haru googling tp gak nemu. Pas ke melaka, nemu buku bajakannya, di cover blkgnya ada alamat blog.dg 1 keyword, cari kontak penerbit. Yg ternyata PH meteor garden. Baru deal 1 th. Buku korea, jepang, cari dr website. Qoru, ebooks.

Qoru, bisa PO. Naskah2 yg dikirim inari kalau tdk layak, ditawarkan utk terbit di qoru. Marjin kiri menghindari Non fiksi sensualisme, sensasionalism. Buku Andre yulius Cabul, meskipun menyinggumg seksualism tp tdk spt jkt undercover. Krn akademis

Email hrs bs menarik editor. Thn2 pertama, banana berburu Begitu beli hak terjemahan, jd ditawari lagi. Cari naskah2 di kolam yg dikenal. 960 hlm. Tadinya azhari br dpt 40%. Setahun diselesaikan Email Perkenalkan diri sewajarnya. Pengantar dan sinopsis ringkas. Lampiran naskah

Bedakan editor dan proof reader. Editor bertugas menentukan mati hidupnya gladiator. Hrs dingin berjarak. Tdk emosional. Editor yg baik akan jd mitra, teman yg baik bg penulis. Kalau ada klaim berlebihan, ini berdasar atau tdk. Dasarnya kuat atau tdk

Narasi bikin penelitian. Hasilnya buku kronik 65. Masukin selruh sumber dr kiri dan kanan. Hampir 2 th prosesnya. Sempat kena sweeping. Naskah itu akan hidup lama. 2004-skrg tektok berdialek dg penulis. Historis sebagian besar tentara. Kudeta juga tentara plg aktif.Sjrh militer

Menjalin kerjasama2 dg lembaga2 shg dpt right terbitkan buku2 soekarno dll. Buku acuan utama perang gerilya. Memori pak nas 12 jilid Gambling untung rugi. Tp merasa iti penting. Kalau best seller di fest ini, berarti kecelakaan. Krn tdk dimaksudkan utk best seller. Heritage.

Buku2 webtoon populer diterbitkan haru. Capek baca versi digital Nerbitkan komik khusus full colour. Tp ternyata cost nya tinggi, shg harga tinggi. Akhirnya tdk diserap pasar. Th dpn tdk nerbitkn webtoon lagi Nerjemahin bth 3th Aroma karsa infonya dlm bgt, tdk byk org tahu

Th dpn ada nonfiksi korea, jepang yg akan diterbitkan haru.

Lepas dr gramed, jual via sosmed, reseller2, tobuk alternatif, tobuk komunitas, dll lbh bisa jalan. PO, Cetak 1000, habis, cetak lagi dst. Bhkn reseller mau bayar di depan. 3rb-5rb eks setahun itu bagus Epigonisme terjd krn ngikut yg hips Tdk membuat yg lbh baik dr yg sdh ada

Free rider tdk terlalu bagus Buku Ahmad wahib, dll hrs dipunyai oleh semua org2 penggemar buku Sweeping ada 2 jenis Sweeping display toko buku, event, didatangi ke kantor.